No Idea…..

Assalammualaikum,

there is a time that you don’t have any clue of whatsoever to do your writing, and in this case, blogging.

Cukup lama aku meninggalkan blog aku ni dari menyampai dan menceritakan pengalaman dan ilmu aku dapat. aku rasa tiada idea / akal yang singgah ke benak aku ni. eh! betul ker idea tu akal? jadi, kalau ‘no idea’ maknanya sama dengan tiada akal. itu dah jatuh kategori gila tu. hehehh.

tapi yang mengherankan aku adalah dalam ‘tiada akal’ aku ni, masih lagi boleh menaip blog untuk tajuk kali ini mengenai ketiadaan atau ketandusan idea. ah ha! pelik tu… tapi benar.

ini pendapat aku mengenai idea atau ilham. idea/ilham dicetuskan daripada percikan elektrik di antara sel-sel neuron di dalam otak manusia ketika berfikir. setiap sel-sel neuron ini akan berhubungan antara satu sama lain tetapi tidak bersentuh langsung kerana ada satu ruang kosong dikenali sinaps. jadi, kuasa elektrik yg dialirkan di dalam neuron akan bergerak dari satu neuron ke neuron yang lain. sekiranya, kuasa elektrik ini melalui banyak neuron, maka idea yang terhasil lebih baik atau rumit. maka dari situ terciptalah idea atau ilham.

bagi aku, idea tak datang dengan sendiri. idea datang dari usaha kita berfikir. tapi kenapa kita berfikir tapi masih buntu atau tiada ilham? kena ingat kuasa mutlak Allah untuk menentukan sama ada kita dapat atau tidak sesebuah ilham itu. inilah bezanya sains dalam islam dan sains sekular. sains dari kacamata islam mesti ada kaitan dengan penciptanya yang maha esa.

ada hikmah sekiranya kita berfikir tapi masih tidak  ada idea. aku rasa sebab kalau kita dapat idea bila dah berfikir tu, mungkin idea tu dah dapat dek orang lain atau idea tuu takkan boleh menjadi. jadi, kita perlu berfikir lagi tetapi dengan bantuan lain. yang aku maksudkan bukan bomoh ker toyol ker makhluk halus. maksud aku adalah dengan bantuan buah fikiran orang lain. caranya, kita boleh ajak bersembang dengan orang yang kita rasa dia boleh dan faham akan apa yang kita fikirkan.

selain dari itu, kita perlu menukar kedudukan atau lokasi kita mula berfikir. sekiranya, kita mula fikir di bilik membaca, cuba beredar dari situ ke laman atau di tepi kaki lima. ini kerana di setiap tempat ada gelombang lutsinar yang tidak kelihatan yang dapat menyumbang kepada pemikiran kita. contohnya bunyi-bunyian, pantulan cahaya, warna-warna objek, isi kandungan udara yang dihirup, pergerakan objek-objek, dan lain lain lagi, boleh menyumbang kepada perubahan arah elektrik bergerak di antara neuron.

apa-apa pun ini hanyalah pemikiran logik aku yang ketika ini aku pun tak pasti sejauh mana aku dah berfikir untuk mendapatkan ilham untuk menulis / menaip blog. walau bagaimanapun, kita perlu bersyukur kepada Allah kerana banyak yang kita dapat, tanpa sedar atau tak diminta tapi perlu.

Alhamdulillah….

Golongan yang wajib menunaikan zakat fitrah

Assalammualaikum.
salah satu rukun Islam adalah menunaikan zakat. zakat bertujuan utk menolong org-org miskin.

Tangan yg memberi lebih baik dari menerima

zakat ada pelbagai jenis, dan salah satunya zakat fitrah yg diwajibkan ketika bulan ramadan.

ramai yg dah tau zakat fitrah ni wajib dan waktu-waktu yg boleh seorang muslim itu menunaikannya. tetapi aku rasa ada ramai yg tak berapa pasti mengenai siapa yg patut mengeluarkan zakat tuu. golongan yang mana patut keluarkan zakat? ayah / bapak ker? isteri yg keje pun nak kene bayo zakat ker? bukan laki dia dah bayo kan. anak-anak bujang / dara yg dah kerja tapi masih dok dgn mak bapak kene bayo sendiri ker?
jadi, sebelum kita timbul perasaan was-was (was-was ni amalan syaitan), baiklah kita ilmukan dada kita supaya kita jadi muslim yg lebih berkualiti.
berikut aku rumuskan dlm bentuk point form (supaya senang baca) golongan mana yg wajib tunaikan zakat fitrah. Bacalah!!!
1. Suami tidak mampu, isteri tidak mampu. Suami isteri tidak wajib bayar zakat fitrah.

2. Suami mampu, isteri tidak mampu. Suami membayar zakat fitrah untuk diri dan isterinya.

3. Suami mampu, isteri mampu (memiliki harta atau bekerjaya). Suami membayar zakat fitrah untuk diri dan isterinya. Akan tetapi zakat tahunan isteri dibayar oleh isteri itu sendiri.

4. Suami telah menceraikan isteri tetapi masih menanggung nafkahnya. Suami membayar zakat fitrah untuk dirinya dan untuk isteri yang telah diceraikan itu.

5. Suami tidak mampu (miskin, muflis, kena PHK), isteri mampu. Isteri membayar zakat fitrah hanya untuk dirinya sendiri.

6. Ibu bapa dan anak tidak mampu. Kesemuanya tidak wajib bayar zakat fitrah.

7. Ayah mampu, anak tidak mampu. Ayah membayar zakat fitrah untuk anak-anaknya.

8. Ayah mampu, anak mampu (biasiswa pendidikan, sudah bekerja). Masing-masing membayar zakat fitrah untuk dirinya sendiri.

9. Ayah tidak mampu, ibu mampu, anak tidak mampu. Ibu membayar zakat fitrah hanya untuk dirinya.

10. Ibubapa tidak mampu (tua, telah bersara), anak mampu. Anak membayar zakat fitrah untuk diri dan ibubapanya.

kredit gambar kpd mahdi.blogspot.com

11. Ibu sedang hamil. Tidak wajib membayar zakat fitrah untuk anak yang dikandung. Akan tetapi kebanyakan ilmuwan menganjurkannya berdasarkan tindakan para sahabat. [‘Abd Allah bin ‘Abd al-Rahman al-Bassam – Taudih al-Ahkam min Bulugh al-Maram (Maktabah al-Asri, Mekah, 2003), jld. 3, ms. 375].

12. Penjaga dan anak yatim piatu tidak mampu. Kesemuanya tidak wajib membayar zakat fitrah.

13. Penjaga mampu, anak yatim tidak mampu. Penjaga membayar zakat fitrah untuk dirinya dan anak yatim piatu jagaannya itu.

14. Penjaga mampu, anak yatim piatu mampu (memiliki harta warisan). Penjaga membayar zakat fitrah untuk dirinya dengan hartanya sendiri. Kemudian membayar zakat fitrah untuk anak yatim piatu jagaannya dengan harta anak yatim itu sendiri.

15. Penjaga tidak mampu, anak yatim piatu mampu. Penjaga tidak wajib membayar zakat fitrah tetapi membayar zakat fitrah untuk anak yatim piatu jagaannya dengan harta .

Dan adalah ia menyuruh keluarganya mengerjakan sembahyang danmemberi zakat, dan ia pula adalah seorang yang diredhai di sisi Tuhannya! (Maryam 19:55) |

Iaitu orang-orang yang mendirikan sembahyang, dan memberi zakat, serta mereka yakin tentang adanya hari akhirat. (Luqman 31:4) |

Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mengerjakan sembahyang serta memberikan zakat, mereka beroleh pahala di sisi Tuhan mereka, dan tidak ada kebimbangan (dari berlakunya sesuatu yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita. (Al-Baqarah 2:277) |

Kadar Zakat Fitrah Malaysia 2011

untuk lain-lain isu berkenaan zakat fitrah dan zakat-zakat yang lain, layari;